Lifestyle, Hobi, and Story

Tentang Niat

Wednesday, January 24, 2018

Pernikahan adalah ibadah. Dengan menikah sempurnalah separuh agama kita. Dengan menikah berarti kita juga telah menjalankan sunah dari Rosululloh.

Jadi niat kita saat menikah haruslah untuk beribadah kepada Allah SWT. Throw back saat saya berada dalam situasi menjelang pernikahan. Saya ingat - ingat lagi, apa sih yang membuat saya begitu yakin untuk melangkah ke gerbang pernikahan saat itu.

Saya ingin menghindari fitnah. Fitnah Pacaran. Pernah melalui masa jahiliyah dalam hidup. Bukan tentang saat itu belum paham akan hukum Allah. Tapi menjalankan prinsip amar ma'ruf nahi mungkar sungguh tidaklah mudah.

Apalagi di tengah lingkungan masyarakat yang seolah menganggap lumrah pacaran. Saya malu dan sangat menyesal pernah dengan kesadaran penuh bermaksiat kepada Allah.

Ya Allah berilah petunjuk, saya ingin bertaubat,mohon berikan kekuatan. Agar saya mampu menghindari godaan syetan yang terkutuk.

Sampai dengan saat ini saya masih saja bergetar dan marah pada kekhilafan saya di masa lalu. Pergi berdua dengan yang bukan muhrim, gandengan tangan, merindu, mencinta pada seseorang yang bukan haq nya.

Saya merasa jijik menghalalkan semua atas nama cinta. Tapi bersyukur Allah menyentil saya, Allah masih berkenan meluruskan hati saya sebelum melangkah lebih jauh dalam kemaksiatan.

Pada akhirnya saya sadar tidak ada yang namanya pacar soleh, karena lelaki soleh tidak akan pernah mengajak pacaran.
Tidak ada yang namanya pacaran islami, karena dalam islam tidak ada yang namanya pacaran.

Suka heran kenapa status 'jomblo' banyak di bully. Salah dimana? Bahkan ada beberapa yang uring -uringan kalo sehari saja putus dari pacar udah kaya dunia mau kiamat aja.

Apa dikira hebat yang bisa pacaran, apalagi yang bisa gonta ganti pacar?
Saya tidak sedang menghakimi atau sok suci.

Saya mengatakan ini sebagai orang yang pernah salah dan mencoba untuk memperbaiki diri.

Jodoh adalah cerminan diri. Siapapun yang berusaha memperbaiki diri sama artinya dia sedang memperbaiki jodohnya.

Yang perlu di ingat menikah kemudian punya anak bukanlah sebuah ajang perlombaan siapa yang paling cepat dia yang bakal mendapat penilaian terbaik. Jangan menikah karena deadline, jangan menikah karena disuruh, jangan menikah karena terpaksa, jangan menikah karena latah dan ikut-ikutan, jangan menikah cuma karena usia, jangan menikah saat kamu sama sekali tidak yakin dengan pernikahanmu itu.

Pernikahan adalah ibadah sepanjang sisa usia, karenanya niatkan semua untuk ibadah. Niatkan dan bertawakal pada Allah sepenuhnya. Supaya apa? Supaya gak gampang dikomporin, supaya gak gampang menyerah, supaya gak se-te-res saat mendapat jodoh di luar ekpektasi, supaya tahan banting dalam segala medan pertempuran, supaya gak gampang ngeluh - ngeluh. Supaya makan ati tiap hari, kan bosen yakkkk!


Karena setiap pasangan menikah punya ujiannya masing - masing. Bersiaplah untuk segala kemungkinan, yang terburuk sekalipun. Karena sesungguhnya menghadapi komentar netizen tentang rumah tanggamu, tidaklah mudah.


Resolusi Besar Kami di Tahun 2018

Tuesday, January 2, 2018

Assalamu'alaikum,

Kita sudah berada di awal th 2018, Alhamdulillah tahun 2017 kemarin aman dan terkendali kan ya..

Syukuri untuk apa - apa yang sudah dicapai, dan tetep semangat untuk beberapa hal ya yang masih tersimpan rapi dalam konsep.
Itu artinya kudu berusaha lebih keras lagi tahun 2018 buat melanjutkan beberapa goals yang belum tercapai.

Udah siap dengan resolusi 2018?

Siap gak siap kudu siap, yang pasti tahun 2018 ini bakalan jadi tahun yang seru dan penuh tantangan banget buat saya.

Karena saya punya Resolusi besar banget nih, sedang mempersiapkan memulai investasi dunia akhirat buat saya dan suami. Mohon doa nya semua buat #menjadiIbu2018. InsyaAllah semoga diijabah, Aamiin.

Karena perihal kelahiran bayi adalah hak mutlaknya Allah SWT. Dan kita sebagai manusia cuma bisa berdoa dan berusaha sebaik - baiknya. Di tambah dengan sabar dan hati yang ikhlas tanpa batas.

Nah, untuk mewujudkan #menjadiIbu2018 hal pertama yang harus saya persiapkan adalah Kesiapan mental.

Kehamilan harus menjadi saat yang membahagiakan. Jauhkan dari pikiran negatif dan segala ketakutan - ketakutan. Karena kondisi psikis Ibu hamil akan berpengaruh juga pada janin.

Lebih mendekatkan diri kepada Maha Pencipta Allah SWT. Banyak - banyaklah berdoa memohon di beri keturunan yang baik lahir bathin, sholeh, berakhlak mulia dan berbakti pada orang tua, agama, dan negara.

Berdoa memohon di jauhkan dari marabahaya dan segala kesulitan. Semoga di lancarkan segala sesuatunya. Aamiin.

Selain kesiapan mental yang tak kalah penting adalah kesiapan fisik. Itu artinya wajib banget jaga kesehatan.

Calon ibu kudu sehat supaya kehamilannya sehat , janin sehat, dan persalinan pun lancar. Jangan jadi ibu yang egois ya.. Yuk mulai lagi olahraga rutinnya, makanan sehatnya, perbanyak air putih dan buah. Buat tambahan bisa konsumsi vitamin juga ya.. Misal Asam Folat dan Vit. E.

Stop jajanan yang kebanyakan pengawet, micin apalagi menu -menu junkfood.

Last but not least, kesiapan materi juga ya papi mami.. Udah mulai nabung - nabung dari sekarang kan buat baby? Udah dong..!

Selalu percaya setiap bayi lahir membawa takdirnya sendiri. Pun rejeki mereka sudah di atur yang Maha Kuasa, papi mami gak perlu panik - panik amatan lah, hehehe.

Tapi tetep kudu di pikirin juga masa depannya. Minimal kita udah cicil buat biaya sekolahnya nanti, sambil jalan aja serius tapu santai.. InsyaAllah selalu di kasih jalan keluar.

Akhirul kata, semoga apa yang menjadi doa - doa kita mengangkasa, di dengar yang kuasa hingga mendapat dukungan penuh dari semesta. Yakin dan berbaik sangkalah selalu pada-Nya.